Ketua LSM AMAK BABEL pertanyakan IUP Pasir Yang Digunakan Untuk Pembangunan Gedung BPKP

    Ketua LSM AMAK BABEL pertanyakan IUP Pasir Yang Digunakan Untuk Pembangunan Gedung BPKP

    PANGKALPINANG - Aktivitas pengangkutan pasir yang diperkirakan berada 100 meter di areal belakang kantor proyek bangunan gedung Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) menjadi sorotan sejumlah pihak.

    Terpantau, sebuah mobil pick up merek Mitsubishi dengan plat nomor B 9067 TR, tepatnya pukul 14.20 WIB sedang mengangkut pasir di lokasi tersebut.

    OPOSISI.CO.ID
    market.biz.id OPOSISI.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Berdasarkan keterangan dari para  pengangkut yg berjumlah dua orang mengatakan bahwa pasir tersebut digunakan untuk lantai dasar proyek. Selain itu, menurut mereka, pengambilan pasir tersebut di mulai dari awal proyek tersebut di kerjakan.

    Sementara itu, menurut ketua LSM AMAK Babel, Hadi Susilo dalam surat terbukanya menyebutkan jika Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Proyek Pembangunan gedung BPKP saat dikonfirmasi berdalih 
    bahwa pasir itu di ambil untuk penimbunan  jalan yang dilalui oleh truck yang membawa material ke lokasi proyek, .

    "Bahkan PPK menjelaskan sejak adanya pengambilan pasir oleh pihak kontraktor di area tersebut, masyarakat tidak berani lagi mengangkut pasir secara liar. Padahal di area tersebut, masyarakat menambang bijih timah, " kata Hadi Susilo, Jum'at (9/4/21).

    Lebih lanjut dikatakan Hadi, jika memang seperti itu alasannya, ketua LSM AMAK ini mempertanyakan apakah aktifitas tambang pasir tersebut memiliki izin usaha penambangan (IUP) dari Instansi yang berkompeten.
    "Lalu lahan yang diambil pasirnya itu punya siapa ?" tanya Hadi.

    Hadi juga pertanyakan, BPKP selaku pengawasan keuangan dan pembangunan, apakah pengambilan pasir tersebut dibenarkan?
    "Jika tidak dibenarkan, maka apa tindakan pimpinan BPKP terhadap salah satu pejabat BPKP yang membenarkan aktifitas tambang pasir di belakang kantor BPKP tersebut? Dan apakah pimpinan BPKP juga akan memberikan sanksi kepada  pihak kontraktor yang mengambil material pasir dari lokasi tersebut tanpa izin?" tandasnya.

    Terpisah, PPK Proyek, Eko saat dikonfirmasi oleh wartawan melalui telepon seluler maupun via whatsapp nya,  Eko belum memberikan tanggapannya. Sementara pimpinan BPKP Babel masih sedang diupayakan konfirmasinya..(red)

    ZONE.CO.ID
    market.biz.id ZONE.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Nopri

    Nopri

    Artikel Sebelumnya

    PN Mentok Bekerja Sama Dengan Bank Mandiri...

    Artikel Berikutnya

    Pembangunan RS Pratama di Sungkap, Tunggu...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Wijaya

    Wijaya verified

    Postingan Bulan ini: 8

    Postingan Tahun ini: 651

    Registered: Oct 11, 2021

    Budiyanta

    Budiyanta verified

    Postingan Bulan ini: 7

    Postingan Tahun ini: 128

    Registered: May 9, 2022

    Indra Gunawan

    Indra Gunawan verified

    Postingan Bulan ini: 5

    Postingan Tahun ini: 184

    Registered: Jul 11, 2020

    Syafruddin Adi

    Syafruddin Adi verified

    Postingan Bulan ini: 5

    Postingan Tahun ini: 2123

    Registered: Apr 8, 2021

    Profle

    Muh. Ahkam Jayadi verified

    Dua Kafilah MTQ Barru Raih Juara 1
    Kapolres Barru Pimpin Upacara Kenaikan Pangkat Personil
    Pemdes Pancana Gelar Musrenbang dan Pelantikan Forum Anak
    Kpt Arm Witono: Mari Sosialisasikan Bahaya Narkoba

    Rekomendasi

    Ombudsman RI Temukan Potensi Maladministrasi Dalam Proses Peralihan Pegawai BRIN
    Pangdam III/Siliwangi Sambut Kepulangan Prajurit Yonif 315/Garuda, Satgas Satuan Organik di Wilayah Papua
    Pengelolaan Absensi Manual vs Pengelolaan Absensi Online Berbasis Web dan Mobile, Mana yang Cocok bagi Perusahaan?
    Kirab Taruna AAU Berlangsung Meriah di Malioboro
    Latma Cope West 2022 TNI AU-US PACAF di Lanud Abd Saleh Resmi Ditutup

    Ikuti Kami