Wilayah Tangkapannya Dirusak Tambang Ilegal, Nelayan Teluk Kelabat Tak Tahu Mengadu Kemana

    Wilayah Tangkapannya Dirusak Tambang Ilegal, Nelayan Teluk Kelabat Tak Tahu Mengadu Kemana


    BANGKA BELITUNG - Bila bicara tambang ilegal sepertinya tak akan ada habisnya, dan hampir setiap hari pemberitaan tambang ilegal di provinsi Babel ini sepertinya sudah menjadi sarapan masyarakat.

    Meski demikian, aktifitas penambangan ilegal kian menjamur bahkan sebagian penambang sudah tidak peduli lagi mereka menambang di wilayah mana. Kawasan Hutan atau di Zona Zero Tambang?.

    Vixion 2017 Full Modif Keren
    market.biz.id Vixion 2017 Full Modif Keren
    4% Rp 25.000.000
    Beli sekarang!

    Seperti halnya Perda Zonasi yang telah disahkan DPRD Provinsi Babel dengan menghabiskan anggaran yang tidak sedikit, namun mirisnya Perda tersebut justru tidak berlaku di wilayah Teluk Kelabat Dalam. Pasalnya hingga kini zona zero tambang yang ditetapkan dalam Perda Zonasi aktifitas penambangan timah ilegal di situ masih terus berjalan tanpa ada upaya penertiban dan penegakan Perda dari pihak aparat.

    Keluh kesah ini di sampaikan Maryono selaku ketua Forum Nelayan Teluk Kelabat Dalam yang tergabung dalam Sepuluh Desa dari Dua Kabupten, yaitu Kabupaten Bangka Barat dan Kabupaten Bangka Induk,  Minggu (15/21).

    Chicago Pizza
    market.biz.id Chicago Pizza
    1% Rp 9.500
    Beli sekarang!

    "Saat ini kami tidak tàhu lagi harus mengadu ke mana. Sejatinya Teluk Kelabat Dalam itu sudah dituangkan dalam bentuk Pèrda Kepulauwan Bangka Belitung yakni RZWP3K tahun 2020 yang dinyatakan sudah zona zero tambang, dan dijadikan zona Budidaya, Pariwisata dan Zona tangkap Nelayan Berkelanjutan. Namun ini hanya isapan jempol belaka, " keluh Maryono.

    Aparat Penegak Hukum kata Maryono, dalam hal ini tidak bisa menegakan Perda itu sendiri.

    "Seolah-olah mereka (APH, red) lebih cenderung mendengar penjelasan dari para penambang yang nota bennya sudah melanggar aturan tanpa izin bekerja di tempat yang salah dengan alasan perut dan mereka menghalalkan segala cara, " ucap nya penuh kecewa.

    Masih dikatakan Maryono, dirinya tak habis pikir khususnya terhadap aparat penegak hukum yang tidak bisa melakukan penegakan hukum, ini ada apa?

    UPDATES.CO.ID
    market.biz.id UPDATES.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    "Di Kepulauan Babel kita ini khususnya, masak aparat penegak hukum takut dengan preman, pertanyaannya apakah kami nelayan harus dibenturkan dengan penambang? jawabannya tentu tidak pak. Kami nelayan rakyat biasa tidak punya hak untuk menertibkan mereka yang melanggar, " ujar Maryono.

    Maryono malah mempertanyakan, kemana aparat Polair dan AL terhadap penambangan di perairan Teluk Kelabat Dalam tersebut.

    Black Coffee
    market.biz.id Black Coffee
    18% Rp 4.500
    Beli sekarang!

    "Kan sudah ada Polairud yang punya wilayah air udara dan laut, tetapi mana sekarang disaat kami menangis menuntut hak kami sebagai warga negara yg memiliki hak hidup layak tanpa tekanan dari pihak mananpun. Ini bangsa kami, bangsa yang seharusnya menjaga setiap jengkal tanah dan laut yang telah dititipkan para pejuang. Kami merasa tak ada lagi keadilan yang kami dapat di negeri ini, tolong, para petinggi di Babel ini jangan abaikan permasalahan kami di Teluk Kelabat Dalam yang pada saat in sedang memanas dan kami berharap APH untuk segera menertibkan tambang ilegal di Teluk Kelabat Dalam khususnya wilayah tangkap nelayan dalam kurun waktu beberapa hari belakangan para penambang sudah merambah ke arah pulau Dante dan Tanjung Sunur, " pinta Maryono penuh harap.

    Senada juga disampaikan nelayan setempat. Dia mengatakan jika saja mereka turun yang dikuatirkan akan terjadi bentrok antara nelayan dengan penambang.

    "Kalau nantinya nelayan yang turun takutnya terjadi bentrok, dan menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Selain itu kekhawatiran kita (nelayan, red), oknum pengurus penambang tersebut indikasinya memiliki senpi. Sebab kami pernah di ancam akan ditembak. Nanti saya tembak kamu, " ungkap sumber dari pihak nelayan meniru ucapan oknum pengurus tersebut.

    Masih dikatakan sumber, terlepas benar atau tidaknya si oknum pengurus tambang yang memilik sempi itu, dirinya belum bisa memastikan. 

    "Terlepas benar atau tidaknya mereka (pengurus, red) punya senpi kita belum bisa memastikan, apakah hanya gertakan atau sebaliknya, yang jelas kita punya bukti vidionya, waktu dia mengancam akan menembak kita dan menurut infonya oknum N dan S ini merupakan orang kepercayaan bosnya berinisial JH warga Gunu

    NEWSPAPER.CO.ID
    market.biz.id NEWSPAPER.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    Nopri

    Nopri

    Artikel Sebelumnya

    Atomindo Ingatkan Eksportir Timah Untuk...

    Artikel Berikutnya

    PN Mentok Dukung Penuh Vaksinasi Covid 19 

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Syafruddin Adi

    Syafruddin Adi verified

    Postingan Bulan ini: 11

    Postingan Tahun ini: 2129

    Registered: Apr 8, 2021

    Budiyanta

    Budiyanta verified

    Postingan Bulan ini: 9

    Postingan Tahun ini: 130

    Registered: May 9, 2022

    Pardal Riyanto

    Pardal Riyanto verified

    Postingan Bulan ini: 9

    Postingan Tahun ini: 637

    Registered: Apr 9, 2021

    Afrizal

    Afrizal verified

    Postingan Bulan ini: 8

    Postingan Tahun ini: 1638

    Registered: May 25, 2021

    Profle

    Muh. Ahkam Jayadi verified

    Dua Kafilah MTQ Barru Raih Juara 1
    Kapolres Barru Pimpin Upacara Kenaikan Pangkat Personil
    Kpt Arm Witono: Mari Sosialisasikan Bahaya Narkoba
    Pemdes Pancana Gelar Musrenbang dan Pelantikan Forum Anak

    Rekomendasi

    Ombudsman RI Temukan Potensi Maladministrasi Dalam Proses Peralihan Pegawai BRIN
    Pangdam III/Siliwangi Sambut Kepulangan Prajurit Yonif 315/Garuda, Satgas Satuan Organik di Wilayah Papua
    Pengelolaan Absensi Manual vs Pengelolaan Absensi Online Berbasis Web dan Mobile, Mana yang Cocok bagi Perusahaan?
    Kirab Taruna AAU Berlangsung Meriah di Malioboro
    Latma Cope West 2022 TNI AU-US PACAF di Lanud Abd Saleh Resmi Ditutup

    Ikuti Kami